Friday, October 27, 2017

AKSARA BALI



Sang sutasoma dados caru
Wenten katuturan sang purusada, prabhu yaksa ring ratna kanda. Ida praya ngatu rang punagi ring ida bathara kala, antuk para ratu satus diri. Kocap ida wawu polih para ratu wantah sia dasa diri mika ngawinang ida nglurung jagat singha lane praya ngejuk sang prabhu jayawikrama saantukn ida sang prabhu jaya wikrama kali ntang sura wira  ring payudan, raris yudane rames pisan kadi sagara angalun, suaran kuda, gajah lan raksasane kadi ombake ngrebahang gunung. Duaning asa punika yudhane, sang jaya wikrama seda, atman idane raris ngungsi suarga loka. Nika ngawinang sang purusada kalintang kosekan ring kahyun. Saantukan asapunika sang purusada nglurug jagat wider bane, ngantos sang prabu keni cidre raris kabrata lan kageseng.
Sasampune jangkep polih ratu satus diri, irika sang purusada wawu ngaturang punagi punika ring ida batara kala. Ida batara kala nenten nerima punagi punika santukan nenten madaging prabu hastina ida sang sutasoma tan asue sang prabu purusada lan bala wadua rak sasane raris nglurug jagat hastinane praya ngejuk sang sutasoma. Kocap sang sutasoma duke punika ri kala mapi kahyun nabdabang indik karahayuan jagat. Antuk kawelasan idane ngaksi jagat hastinane karusak, ida makahyun ngerahang angga mangda sang purusada jangkep nau-nau punegi tur jagat hastinane prasida rahayu asapunika wantah kadarman sang nglaksanayang Buddha titta, patut ngardiang kirti waka larapan makolehang pamargi nincapang Buddha loka.
Sakewanten para tanda mantra, bandanda raputrane nenten matutang kahyun sang suta soma asapunika raris sagrehan kakuru ksetra mapagat ring bala wadua raksasa panjak sang purusadane. Yudane yukti rames bala wadua sang purusadane lilih, akeh sane kapad emang, makadi prabhu megada lan prabhu awangga kasedayang antuk sang dasa bahu. Santukan asapunika sang purusada kroda raris mamurti anggane saksat gunung maha meru, prabhune rwangatus, baune rua.
ngewu,  sami mangagem sanjata bajra, gada, musala, cakra, candra asa muang trisula, tur ngamedalang geni ngalad alad. Bala wadua hastinane akeh sane geseng, pondok, taru tegal sane nampek ring kuru ksetra  sami geseng tanpa gantulan. Sang sutasoma sane kairing antuk sang suci tra pinaka santi ngrauwin payu ddane ring kuru ksetra.
Sapangrauh ring kuru ksetra kapanggih sang purusada kantun mamurti, anggane ageng ngmedalang geni mangalad-alad, irika sang sutasoma mangarepang, pramangkin apine dados toya lintang tis, sami sane padem mawali murip, asing kacingak paripurna malih, irika sang purusada ngujanin sang sutasoma antuk panah nanging sami sanjatane manah minakadi cakra dados tunjung, kunta dados pundak, langkat dados semining gadung, bajra dados mas manic, mangkin ida sang purusada sampun keni anjana wi mala raris rebah tan sida mamurti kadi jati mula. Sasampune sang purusada kasusupan buddhi, satwam, angkara murkan idane ical raris metangi tur ngelut sukun sang sutasoma, nunas ampura miwah nenten makahyun ngaturang sang sutasoma ring bathara kala. Sang sutasoma pikedeh mangda katurang. Para retune sane satus mangda kalebang. Sasampune pararatune kalebang, sang sutasoma raris katurang ring bathara kala, Bathara kala kadang pisan raris nyempel sang sutasoma antuk sanjata, nanging sami sanjatane tan nenten miuntulin, krodane tan sipi raris nyuti rupa dados naga agung, nguntal sang sutasoma, nanging wau cokor idane kawenten prasidha  kauntal sampun madasa kawanegan, dening kasusupan manah suci,  loba angkarane matinggal kagentosin antuk, walas asih. Sang sutasoma raris ka medaling, bathara kala sampun kadi jati mula, raris nyumbah, napi nunas maguru  ring sang sutasoma.

Karingkas saking tunjung merta


Olih : I Ketut Sukrata

Thursday, October 26, 2017

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Hasil Belajar.



1.      Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Hasil Belajar.
            Menurut Dimyati dan Mudjiono (2006:238-253) menjelaskan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi proses dan hasil belajar yaitu:
1.      Faktor dari dalam (intern)
Faktor intern adalah faktor yang berasal dari dalam diri siswa, yang termasuk faktor intern yaitu:

Ruang lingkup hasil belajar



1.       Ruang lingkup hasil belajar
            Hasil beljar peserta didik, secara garis besar dapat dibagi menjadi tiga ranah seperti yang dikemukan oleh Bloom (dalam Dimyati dan Mudjiono, 2006:26).
ketiga rabah hasil belajar tersebut, yaitu :

Hakikat Hasil Belajar



1.      Hakikat Hasil Belajar  
           “Hasil Belajar adalah: Hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya (Sudjana, 2004 : 22).

Penerapan Model Pembelajaran Discovery Learning



Penerapan Model Pembelajaran Discovery Learning
            Penerapan Model Pembelajaran Discovery Learning dalam kegiatan belajar mengajar, kepada siswa diberikan latihan, antara lain seperti di bawah ini. memeberiakan informasi secara terbatas, contoh :

Kelebihan-kelebihan Pembelajaran Discovery Learning



Kelebihan-kelebihan Pembelajaran Discovery Learning
   Kelebihan penerapan model Pembelajaran Discovery Learning yaitu :

Langkah-langkah dalam Discovery Learning



. Langkah-langkah dalam Discovery Learning
Berikut ini langkah-langkah dalam mengaplikasikan model Discovery Learning dikelas, langkah-langkah dalam persiapan yaitu :

Sintak Model Pembelajaran Discovery Learning



Sintak Model Pembelajaran Discovery Learning
Sintak  Discovery Learning





Mengamati
menanya
Mengumpulkan
Mengasosiasi
Mengomunikasikan
Stimulasi (Pemberian Stimulasi)
Mendiskusikan dampak dari kecerobohan dalam melakukan pengukuran, misalnya tidak tepat dan tidak teliti pada saat membaca cerita


Pengertian Discovery Learning



  1. Pengertian Discovery Learning
Pengertian metode berasal dari Yunani yaitu methodos yang berarti cara atau menuju suatu jalan. Penemuan (Discovery) merupakan suatu model pembelajaran yang dikembangkan berdasarkan pandangan konstruktivisme. Model ini menekankan pentingnya pemahaman struktur atau ide-ide penting terhadap suatu displin ilmu, melalui keterlibatan siswa secara katif dalam proses pembelajaran.

Friday, October 20, 2017

PEMBINAAN KURIKULUM



PEMBINAAN KURIKULUM
Kurikulum tertulis (kurikulum ideal) yang telah dikembangkan secara sistematis dengan berdasar kepada landasan-landasan yang kokoh/kuat, tidak secara otomatis dapat dilaksanakan dengan optimal dengan hasil belajar siswa  yang tinggi. Kurikulum yang seragam (uniform),  belum tentu menghasilkan prestasi belajar yang seragam pula.

SOSIALISASI KURIKULUM



SOSIALISASI KURIKULUM
Pengelolaan kurikulum berkenaan dengan penggunaan prinsip, proses dan prosedur  untuk mengembangkan suatu kurikulum (dalam hal ini kurikulum sekolah dasar). Pengembangan kurikulum itu sendiri meliputi suatu rentengan kegiatan yang sngat luas dan beragam, dimulai dari timbulnya ide untuk suatu kurikulum baru, proses pengembangan kurikulum sebagai suatu rencana (dokumen tertulis) sampai dengan pelaksanaan di lapangan/sekolah dan hasil yang diperoleh  peserta didik dari pengalaman belajar yang berkaitan dengan kurikulum.

PROSES SOSIALISASI DAN PEMBINAAN KURIKULUM



PROSES SOSIALISASI DAN PEMBINAAN KURIKULUM
Pembahasan pengenai kurikulum  hamper selalu ada  dalam setiap  pengkajian masalah-masalah pendidikan. Hal tersebut tidaklah terlalu mengherankan karena disadari benar bahwa kurikulum merupakan salah satu alat yang sangat strategis  dan menentukan  dalam pencapaian tujuan-tujuan pendidikan.

PENGEMBANGAN MUATAN LOKAL YANG BERBASIS MASYARAKAT DAN PENGAYAAN TUJUAN PENDIDIKAN NASIONAL



A.  PENGEMBANGAN MUATAN LOKAL YANG BERBASIS MASYARAKAT DAN PENGAYAAN TUJUAN PENDIDIKAN NASIONAL
Negara Indonesia di huni oleh banyak suku bangsa yang tersebar di ribuan pulau yang terbentang dari Sabang di  Aceh sampai merauke di Irian Jaya (papua). Kondisi budaya, bahasa, sosial-ekonomi, mata pencaharian, geografis, dan alamnya juga sangat beraneka ragam, dan hal ini menunjukkan kekayaan yang unik dan tidak ternilai harganya. Oleh karena itu, perlu dilestarikan dan diperkenalkan kepada para siswa sekolah dasar dari generasi ke generasi.

KUALITAS KETERLIBATAN UNSUR-UNSUR DALAM PENGEMBANGAN KURIKULUM



A.  KUALITAS KETERLIBATAN UNSUR-UNSUR DALAM PENGEMBANGAN KURIKULUM
Dalam kegiatan pengembangan kurikulum, termasuk kurikulum sekolah dasar tentu saja banyak pihak yang turut terlibat atau berpartisipasi.  Apabila kita kaji secara saksama sebenarnya harus banyak pihak yang  terlibat dalam pengembangan kurikulum itu, diantaranya para administrator pendidikan, ahli pendidikan, ahli kurikulum, ahli psikologi, ahli bidang ilmu pengetahuan, para

KETERAPAN PRINSIP-PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM



A.  KETERAPAN PRINSIP-PRINSIP PENGEMBANGAN KURIKULUM
Prinsip-prinsip pengembangan kurikulum biasanya ditulis secara eksplisit di dalam buku atau dokumen kurikulum sekolah. Implementasi dari prinsip-prinsip pengembangan kurikulum tersebut dapat dikaji atau dipelajari dalam keseluruhan isi buku kurikulum tersebut, di dalam pelaksanaan kurikulum dan evaluasi kurikulum. Sering terjadi Implementasi prinsip-prnsip kurikulum itu sukar diidentifikasi , bahkan kadang-kadang yang Nampak menonjol justru terjadinya peristiwa-peristiwa kurikuler yang menyimpang dari  prinsip-prinsip yang digunakan  dalam pengembangan kurikulum itu. Penyimpangan tersebut dapat diakibatakan oleh banyak hal, antara lain sebagai berikut.
1.      Pencantuman prinsip-prinsip dalam buku kurikulum itu hanya bersifat proforma, artinya hanya sekedar menaati langkah-langkah pengembangan kurikulum atau untuk menimbulkan kesan bahwa suatu kurikulum mendukung nilai-nilai luhur tertentu, terutama yang bersifat politis atau ilmiah.
2.      Prinsip-prinsip tersebut tidak di hayati oleh para pengembang dan pelaksana kurikulum, dan hasil evaluasi kurikulum menunjukkan adanya kandungan nilai dari prinsip-prinsip pengembangan kurikulum tersebut.
3.      Situasi dan kondisi di tempat kurikulum itu dilaksanakan telah berkembang dan tidak mungkin menerapkan prinsip-prinsip pengembangan kurikulum itu.
Dalam Kondisi seperti itu, kurikulum dapat dikatakan tidak lagi mengemban fungsi yang sebenarnya, kurikulum itu berjalan secara semu. Memang demikianlah kenyataan yang dialami oleh sejumlah kurikulum , lebih-lebih bagi kurikulum yang telah lama sekali tidak direvisi.
Keterterapan  dari prinsip-prinsip pengembangan kurikulum di sekolah dasar dapat didiskusikan sebagai berikut.
1.      Setiap program pendidikan atau kurikulum harus didasarkan pada prinsip yang terbaik (excellence), yaitu agar setiap siswa dapat mencapai yang terbaik bagi diri dan lingkungannya. Kurikulum akan memiliki tingkat keterterapan yang tinggi apabila);
a.       Tersedia sarana dan prasarana yang memadai dan mudah  diperoleh ;
b.      Adanya kesempatan bagi setiap siswa yang dapat diperoleh pada setiap saat diperlukan;
c.       Adanya kinerja para pelaksana kurikulum (guru) yang dapat diandalkan;
d.      Adanya keanekaragaman sumber; baik yang dengan sengaja dikembangkan maupun yang sudah tersedia dan dapat dipilih serta dimanfaatkan untuk kepentingan belajar;
e.       Adanya suasana yang memungkinkan tumbuhnya perasaan akrab, hangat dan merangsang siswa untuk belajar.
2.      Penerapan kurikulum pada suatu lembaga pendidikan (Sekolah dasar) perlu ditunjang dengan tingkat relevansi atau kesepadanan dengan kebutuhan. Relevansi tersebut selalu dihubungkan dengan ada tidaknya kaitan fungsional antara suatu kurikulum dari  suatu system pendidikan dengan tujuan pendidikan. Terdapat tiga dimensi keterterapan prinsip relevansi dalam kurikulum  yang perlu dikembangkan, yaitu sebagai berikut :
a.       Dimensi epistemologis. kurikulum  harus relevan dengan hakikat ilmu pengetahuan sebagai kumpulan teori dan cara memandang terhadap fenomena.
b.      Dimensi psikologis. Kurikulum harus merupakan sarana untuk pengembangan kemampuan berfikir. Dari segi ini suatu kurikulum dianggap secara psikologis tidak relevan kalau selama proses belajar siswa tidak memperoleh cukup tantangan untuk berfikir.
c.       Dimensi sosial. Kurikulum harus dapat mengimplementasikan kedudukan dan fungsi  suatu sekolah sebagai lembaga sosial sebagai lembaga sosial, sekolah berfungsi mensosialisasikan  nilai-nilai yang merupakan cita-cita masyarakat.


3.      Keterterapan prinsip efektivitas dalam kurikulum sering kali diukur dengan tercapainya tujuan. Untuk mencapai hal tersebut, kurikulum itu harus :
a.       Sistematik, yaitu dilakukan melalui tahap perencanaan, pengembangan, pelaksanaa, penilaian dan penyempurnaan;
b.      Sensitif terhadap kebutuhan (siswa);
c.       Memiliki tujuan yang jelas dank arena ini dapat dihimpun usaha untuk mencapainya; serta
d.      Bertolak dan kemampuan-kemampuan atau kekuatan siswa, pendidik/guru, masyarakat/orang tua dan pemerintah.
4.      Efisiensi kurikulum dapat diartikan sebagai kesepadanan antara waktu, biaya dan tenaga yang digunakan dengan hasil yang diperoleh. Ciri keterterapan prinsip efisiensi dapat dilihat dari adanya organisasi pelaksanaan kurikulum yang rapi, misalnya distribusi bahan ajar yang lancer, tahapan pelajaran yang teratur, pembagian tugas seimbang pedoman yang jelas dan mudah dilaksanakan, dan pelaksanaan kurikulum yang tertib.
5.       Keterterapan prinsip kontinuitas  dalam kurikulum berkaitan dengan konsep dasar pendidikan sepanjang hayat. Kurikulum sekolah dan luar sekolah harus berkesinambungan  tanpa adanya sekat-sekat pembatas.
6.      Prinsip fleksibilitas dalam kurikulum harus memungkinkan adanya ruang gerak dan dalam batas tertentu memberikan kebebasan bertindak kepada siswa sekolah dasar. Kurikulum yang fleksibel memiliki ciri:
a.       Adanya materi inti atau materi esensial yang dipelajari secara keseluruhan/umum.;
b.      Adanya program-program pilihan baik berupa program akademis maupun program keterampilan yang disesuaikan dengan bakat dan minat siswa; serta
c.       Diberikannya kesempatan kepada guru untuk mengembangkan sendiri program pembelajaran yang bersifat umum, dan dimungkinkannya diberikan muatan lokal sesuai dengan kondisi dan kebutuhan lingkungan.

TAHAP PENGEMBANGAN KURIKULUM



PENGEMBANGAN KURIKULUM DI INDONESIA
A.  TAHAP PENGEMBANGAN KURIKULUM
Dilihat dari pengalam-pengalaman dalam pelaksanaan kurikulum sekolah dasar selama ini (terutama kurikulum tahun 1968, 1975, 1984) dan juga dilihat dari struktur kurikulum yang dikembangkan, pendekatan pengembangan kurikulum di Indonesia lebih bersifat sentralistik,

Tuesday, October 17, 2017

APA YANG DIMAKSUD DENGAN KESETIAKAWANAN ???



Makna Kesetiakawanan/Kebersamaan
Manusia sebagai mahluk sosial tentu tidak dapat hidup sendiri tanpa bantuan orang lain. Oleh karena itu, sikap tolong menolong dan kesetiakawanan/kebersamaan mutlak diperlukan dalam hidup ini. Pada hakikatnya tidak dalam kesendirian, namun selalu membutuhkan bantuan dari sesamanya terutama dalam mendapatkan kesusahan. Konsep ini memberikan beberapa kewajiban kepadanya, yaitu kewajiban untuk terus menerus memperhatikan keperluan-keperluan sesamanya serta dapat membagi rata keuntungan kepada sesamanya (Koentjaraningrat,2004:62).

APA YANG DIMAKSUD DENGAN RELIGI??



Makna religi
Sistem religi dalam kebudayaan selalu mempunyai ciri-ciri untuk sedapat mungkin memelihara emosi keagamaan itu diantara pengikut-pengikutnya. Dengan demikian emosi keagamaan itu diantara pengikut-pengikutnya. Dengan demikian emosi keagamaan merupakan unsur penting dalam suatu religi bersama dengan tiga unsur lainnya, seperti ( 1 ) sistem keyakinan, ( 2 ) sistem upacara keagamaan, ( 3 ) umat yang menganut religi itu (koentjaraningrat,1980:392).

SOAL ULANGAN TENGAH SEMESTER TAHUN 2016/2017 BUDI PEKERTI KELAS VIII



SOAL ULANGAN TENGAH SEMESTER TAHUN 2016/2017
MATA PELAJARAN          : Budi Pekerti
KELAS                                  : VIII
HARI/TANGGAL                :
WAKTU                                : 60 MENIT

SOAL ULANGAN TENGAH SEMESTER TAHUN 2016/2017 BUDI PEKERTI KELAS IX



SOAL ULANGAN TENGAH SEMESTER TAHUN 2016/2017
MATA PELAJARAN          : Budi Pekerti
KELAS                                  : IX
HARI/TANGGAL                :
WAKTU                                : 60 MENIT

Monday, October 16, 2017

MEMERIKSA DAN MENGOLAH HASIL TES




1.      Memeriksa Hasil Tes Objektif
Salah satu keunggulan tes objektif adalah hasil tes dapat diperiksa sangat cepat dan tepat serta mempunyai ketetapan hasil yang tinggi. Cara pemeriksaan yang paling banyak dilakukn oleh para praktisi pendidikan di lapangan adalah dengan pemeriksaan secara manual. Cara ini tepat dilakukan jika jumlah peserta tesnya tidak terlalu banyak.

CARA MERANCANG PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN IPS DI SD YANG BERLANDASKAN PENDEKATAN MODIFIKASI PERILAKU



Salah satu pendekatan modifikasi perilaku adalah pendekatan mawas diri atau model mengajar pengendalian diri.
1.      Tahap Pengenalan Prinsip Tingkah Laku
Pada Tahap ini guru memperkenalkan program dan prinsip-prinsip pengendalian diri.

METODE, MEDIA, DAN PEMANFAATAN SEUMBER BELAJAR IPS KELAS 5 DAN 6 MERANCANG DAN MENERAPKAN PENGGUNAAN METODE PEMBELAJARAN IPS SD YANG BERLANDASKAN PENDEKATAN KOGNITIF



A.    PENGERTIAN  PENDEKATAN KOGNITIF
            Aspek-aspek yang termasuk kognitif adalah pengetahuan, pemahaman, penerapan, analisis, sintesis, dan evaluasi. pendekatan kongnitif ini menekankan pada bagaimana cara individu memberi respons yang datang dari lingkungan dngan cara mengorganisasikan data, memformulasikan masalah, membangun konsep, dan rencana pemecahan masalah dengan simbol-simbol verbal dan nonverbal atau pendekatan kogniif adalah suatu pendekatan yang menekankan pada kecakapan intelektual.