Tuesday, December 19, 2017

RAHASIA DAN MANFAAT PUTRI MALU

PUTRI MALU
( Mimosa pudica L. )

Suku : mimosaceae
Nama
Sinonim
Mimosa asperata Blanco
Nama daerah
Sumatera : si hirput, si kerput (Batak), sikajuik (minangkabau), jukuk ancing (Lampung). Jawa : bujang kagit, jukut borang, j.borangan,j.gehgehran,j.riyud, rondon kagit (Sunda),kucingak, randelik, ri sirepan (Jawa), rebha lo-malowan, r.dus-todusan (Madura), padang getap (Bali). Sulwesi : daun kaget-kaget (Manado). Indonesia : putri malu, si kejut, daun rebah bangun (Melayu).
Nama asing
Han xiu cao (C), lajjalu, lajjavanti (IP), kruidje- roer-mij-niet (B), sensitive plant (I)
Nama simplisia
Mimosae pudicae Herba (herba putri malu), mimosae pudicae Radix (akar putri malu)
Uraian Tumbuhan
Putri malu tumbuh liar di pinggir jalan, lapangan terlantar, dan tempat-tempat terbuka yang terkena sinar matahari. Tumbuhan asli Amerika Tropis ini dapat ditemukan pada ketinggian 1 – 1.200 m dpl.
Terna, cepat berkembangbiak, tumbuh memanjat atau berbaring, tinggi 0,3 – 1,5 m. Batang bulat, berambut, dan berduri tempel. Daun berupa daun majemuk menyirip genap ganda dua yang sempurna. Jumlah anak daun setiap sirip 5 – 26 pasang. Helaian anak daun memanjang sampai lanset, ujung runcing, pangkal membundar, tepi rata, permukaan atas dan bawah licin, panjang 6 – 16 mm, lebar 1 – 3 mm, berwarna hijau, umumnya tepi daun berwarna ungu, jika daun disentuh akan melipat diri/mengkerut. Bunga bulat, berbentuk seperti bola, bertangkai, berwarna ungu. Buah berbentuk polong, pipih, berbentuk garis. Biji bulat dan pipih.
Dahulu daun putri malu dijual dengan nama buntu silit dan daun pis kucing. Biasa, daun ini diletakkan di bawah bantal agar anak cepat tidur.
Putri malu dapat diperbanyak dengan biji. Sifat dan Khasiat
Rasa manis, sifatnya agak dingin, astringen. Herba putri malu berkhasiat sebagai penenang (transqullizer), peluruh dahak (ekspektoran), peluruh kencing (diuretik), obat batuk (antitusif), pereda demam (antipiretik), antiradang.
Akar dan biji putri malu berkhasiat sebagai perangsang muntah.
Kandungan Kimia
Tanin, mimosin, dan asam pipekolinat.
Bagian yang Digunakan
Bagian yang digunakan adalah herba dan akar dalam bentuk segar atau yang tel;ah dikeringkan.
Indikasi
Herba digunakan untuk mengatasi :
Suli Tidur (Insomnia)
Neurathenia
Dang mata akut (konjungtivitis akut)
Radang lambung (gantritis), radang usus (enteritis)
Batu saluran kencing (urolithiasis)
Panas tinggi pada anak
Cacingan (ascarisiasis)
Akar digunakan untuk mengatasi :
Rematik
Radang saluran napas (bronkitis), asma
 Batuk berdahak
malaria
Cara Pemakaian
Untuk obat yang diminum, rebus 15 – 30 g herba kering atau 30 – 60 g herba segar, lalu minum air rebusannya.
Untuk pemakaian luar, giling herba segar sampai halus, lalu tempelkan ke bagian yang sakit seperti luka, radang kulit bernanah (pioderma), memar atau bengkak terpukul, buah zakar bengkak, dan cacar ular (herpez zoster)


Efek Farmakologis dan Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa pengaruh ekstrak daun putrid malu terhadap kandung kemih tikus putih jantan yang diinduksi dapat memberikan efek untuk menghancurkan batu kandung kemih. Pada konsentrasi 25% b/v, dan 50% b/v, sedangkan pada konsentrasi 10% b/v, 25%b/v, dan 50% b/v menunjukkan efek dieresis (Metri Waldi, Jurusan Farmasi FMIPA UNAND, 1991).
Contoh Pemakaian
  • Sulit Tidur
cuci 30 g herba putri malu segar, lalu rebus dalam 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Saring dan minum sebelum tidur.
Sediakan bahan segar herba putrid malu dan sawi langit (masing-masing 15g), dan 30g calincing segar (Oxalis corniculata l.). Cuci  bahan-bahan, lalu rebus  dalam 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin, saring dan air saringannya diminum sebelum tidur.
  • Cacingan (ascariasis)
Cuci 15 – 30 g herba putri malu segar, rebus dalam 3 gelas air sampai tersisa 1 gelas, lalu saring dan minum di malam hari sebelum tidur.
  • Batu saluran kencing
Cuci 20 g herba putri malu segar, rebus dalam 2 gelas air sampai tersisa separonya,setelah dingin lalu saring dan minum sekaligus. Sebaiknya, diminum pada malam hari.
  • Bronkitis kronis
Cuci 60 g akar putri malu, lalu potong-potong seperlunya. Rebus dalam 3 gelas air dengan api kecil sampai tersisa 1 gelas. Setelah dingin, saring dan minum untuk pagi dan sore hari, selama 10 hari.
Sediakan Herba segar putrid malu dan pegagan (masing-masing 30g), lalu cuci sampai bersih. Rebus dalam 3 gelas air sampau tersisa 1 gelas. Setelah dingin,  saring dan air saringannya diminum sehari 2 kali , masing-masing ½ gelas.


  • Batuk berdahak
Cuci 10 – 15 g akar putri malu segar,potong-potong seperlunya dan rebus dalam 3 gelas air sampai tersisa separonya. Setelah dingin, saring dan minum 3 kali sehari, masing-masing ½ gelas.
  • Rematik
Cuci 15 g akar putri malu segar, lalu potong=potong seperlunya. Tambahkan 500 cc arak putih, lalu biarkan terendam sampai 2 minggu. Gunakan arak putri malu ini untuk mengompres bagian sendi yang sakit.
Catatan
Penggunaan akar putri malu dalam dosis tinggi dapat menyebabkan keracunan dan muntah-muntah
Ibu hamil dilarang minum rebusan ini karena dapat menyebabkan kematian pada janin.
***********



No comments:

Post a Comment