Thursday, July 12, 2018

PENGALAMAN HAMIL ANAK KEDUA ... :)

Setelah melahirkan anak pertama yang kami tunggu tunggu lama akhirnya saya memutuskan tidak menggunakan KB, alasannya karna saya takut kalau KB akan menyulitkan saya punya anak lagi, dokter kandungan tempat saya program juga menyarankan saya tidak menggunakan KB karena riwayat PCO saya. 

Selain itu saya juga memberikan ASI ekslusif jadi menurut pemikiran saya waktu itu dengan memberikan asi ekslusif selama dua tahun sudah bisa menjadi KB alami bagi saya. Tapi ternyata hal tersebut tidak berlaku, setelah sepuluh bulan memberikan asi ekslusif akhirnya saya mengalami menstruasi yang pertama kali setelah melahirkan, kalau tidak salah saya menstruasi pada tanggal 7 September 2017. Nah pada bulan berikutnya tanggal 7 Oktober ternyata saya belum menstruasi dipikiran saya mungkin hanya terlambat biasa karena waktu menstruasi dulu juga sering terlambat bahkan sampai 1 hingga 2 minggu. Setelah terlambat 2 minggu saya penasaran juga akhirnya saya beli tespack di alfa mart deket rumah. saya tidak merasakan ada hal yang lain . Nah tanggal 14 Oktober saya tes pack dan ternyata .... jeng...jeng...jeng hasilnya dua garis yang satu samar banget. 
Pagi itu saya masih berfikir bahwa hormon menyusui mempengaruhi hasil tes pack makanya ada dua garis (oonn banget ya...). Malam harinya saya tanya adik saya yang seorang doker dan memfoto hasil tes packnyadan dia bilang saya hamil.Keesokan harinya saya ulangi lagi 

Nah lo,, saya mulai galau bukan karena tidak bersyukur saya hamil lagi, tapi waktu itu si kakak masih menyusu dan saya takut si adik kekurangan nutrisi. Malam itu juga saya buka-buka google dan baca-baca artikel, saya simpulkan bahwa menyusui saat hamil dapat membahayakan janin bahkan si ibu bisa mengalami keguguran. Saya dan suami brniat menemui dokter kandungan dan berkonsultasi tentang masalah ini.

Keesokan harinya saya pergi ke dokter kandungan dan melakukan USG ternyata si dedek belum keliatan cuma keliatan kantung janin saja, beliau meresepkan penguat kandungan urogestan 50mg dan menyarankan saya untuk segera menyapih si kakak. 
Ok fix... jadi saya dan suami mantap menyapih si kakak, beruntungnya saya hanya semalam  si kakak merengek minta nyusu keesokan harinya dia tidak minta lagi tapi saya kasi dot (ini kesalahan fatal saya, jangan ditiru ya ibu-ibu!!). 

Menjalani kehamilan kedua ini lebih sulit dabandingkan kehamilan yang pertama, selain karna saya mengurus si kakak yang makin manja saya juga mengalami ngidam di kehamilan ini di bulan pertama hingga kelima saya mengalami muntah terus-menerus, nafsu makan berkurang, pusing dan cepat lelah berbeda seperti hamil pertama yang tidak mengalami ngidam sama sekali. 
Di bulan pertama hingga kandungan berusia 5 bulan saya mengalami mual muntah tiap sore hari, saya juga mudah terserang penyakit seperti batuk dan pilek tapi walaupun nafsu makan saya berkurang saya tetap makan sedikit tapi sering. Di bulan keenam saya mengalami infeksi saluran kencing, pda saat itu saya merasa lelah sekali, saya juga sakit batuk dan pilek, kemudian saya muntah muntah berkali-kali dari malam hingga subuh jadi benar-benar tidak ada cairan yang masuk. Pagi harinya saya ke puskesmas dekat rumah ternyata setelah diperiksa tensi saya hanya 90/60 jadi bidan mengatakan bahwa saya hanya perlu istirahat. 
disiang hari saya mulai merasakan sakit ketika buang air kecil, lalu sore hari badan saya panas, dan akhirnya suami saya mengajak saya kerumah sakit. Dan sesampainya saya dirumah sakit saya dites darah dan urine dan ternyata di urine saya ada bakterinya, pada waktu itu saya diberi antibiotik dan obat penurun panas, vitamin yang diberikan oleh dokter kandungan saya tetap saya konsumsi. Keesokan harinya saya kontrol lagi ke dokter kandungan untuk memeriksa keadaan si adik, dan untunglah si adik tetap sehat dan aktif. Setelah istirahat selama tiga hari, sayapun sembuh dan bisa beraktivitas seperti biasa lagi. 
Diusia kehamilan 8 bulan saya mulai mempersiapkan pakaian-pakain bayi, selimut, bedong dan kebutuhan bayi lainnya.  Tapi syukurlah saya bisa melewati hingga kehamilan berusia 9 bulan, di kehamilan yang kedua ini saya mengalami kenaikan berat badan 20 kg. 
Karena si kakak lahirnya maju dua minggu jadi saya juga mempersiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan adik lebih cepat juga, saya bongkar-bongkar keperluannya bayi lagi seperti bedong, selimut, popok, baju-baju bayi baru lahir dan lain-lain. 
Berdasarkan hasil USG dokter mangatakan bahwa HPL saya tanggal 16 Juni 2018, Sementara menurut perihitungannya HPL saya tanggal 13 Juni 2018. Sementara periksa di bidan HPL saya tanggal 14 Juni 2018, mirip-mirip si jadi tidak masalah bagi saya. 
Dua minggu sebelum HPL saya pereksa lagi kebidan dan ternyata si dedek belum turun panggul tapi kata bidan hamil anak kedua dan seterusnya memang biasanya dedek si adik turun panggul beberapa hari sebelum lahiran, jadi sejak saat itu saya lebih rajin jalan-jalan. 

Jujur saja saya cemas beberapa hamil anak kedua ini saya sering mengalami kontraksi palsu bahkan pernah kontraksi selama beberapa jam tapi ketika saya bawa gerak jongkok bangun, ngepel dan nungging-nungging eh sakitnya malah ilang padahal sudah berharap si dedek segera lahir. Pada tanggal 12 Juni 2018 sore hari ketika mandi ada keluar keputihan seperti lendir yang banyak, pikiran saya, mugkin si dedek udah mau lahir jadi saya mulai nunging-nungging dengan durasi yang lebih lama. Akhirnya tanggal 13 Juni 2018 dini jam 1 pagi saya ke kamar WC untuk BAK dan ternyata udah keluar flek darah saya seneng banget sayapun diantar suami ke rumah sakit dekat rumah dan akhirnya si adik lahir jam 10.15 WITA

No comments:

Post a Comment